PERJALANAN (LUMAYAN JAUH) PERTAMA RAHA DAN SAYA

                   “Jika tidak bisa membaca buku, pergilah ke suatu tempat yang jauh.”

Minggu lalu saya tidak membaca buku sama sekali. Sebagai ganti resensi, saya ceritakan kegiatan menarik saya dn anak perempuan tercinta. Yap! Kami pergi jalan-jalan berdua. Memanfaatkan agenda kantor yang mengadakan rapat tahunan tim Business Risk di Jogja, saya menawarkan ke suami untuk membawa serta Raha dalam perjalanan kemarin. Suami tidak menolak. Lalu, berangkatlah dua perempuan ini ala kadarnya. Sebelumnya, suami akan “mengantar” sampai Surabaya, karena satu dan lain hal (baca: kelelahan dan saya tidak mau bangun), jadilah tetap berangkat dengan tiket yang disediakan kantor siang harinya.

Bertolak dari Jember pada hari kamis menuju stasiun transit di Gubeng, Surabaya kami melanjutkan perjalanan dg kereta yang menurut saya lebih nyaman. Sempat hampir akan tertinggal kereta karena petugas loket minta saya mengantri di antrian Go Show untuk memintakan tiket Raha. Alhasil, satu menit diatas kereta kemudian peluit panjang terdengar. Malang tidak dapat dihindari, saya kehilangan salah satu “teman” Raha: boneka beruang kecil yang saya “cantolkan” di tali tas. Jatuh entah dimana. Raha tidak saya bawa ke Jogja, karena ada Uti dan Kakung di Solo yang sudah siap dan berbahagia mengasuh dia untuk 2 hari selama saya “sibuk” mendengarkan ceramah (andaikan saya yang membayar, pasti saya memilih colut hehehe)

Dua hari di solo, kami mengakhiri liburan dengan kembali ke Jogja—terbang ke Surabaya—dari stasiun sidoarjo—ke Jember. Ibu saya boleh berkomentar tentang cara saya mengasuh anak, tapi beliau tidak bisa berargumen ketika melihat saya menggendong Raha di depan, Ransel di belakang dan melingkarkan tas kecil berisi barang sangat penting (tiket, botol susu dan dompet) di bahu.

Seseorang di stasiun Sidoarjo bertanya setelah mengamati penampilan saya dari atas ke bawah, “Mbak sendirian?”

Saya menjawab,”Tidak, saya berdua.” (Dan ini sangat menyenangkan.)

Sedangkan untuk manfaatnya, saya kira website dan buku parenting lebih ahli. (ngeles)

Mrs. Injury Time

strona2

 

Siang ini saya mengingat seseorang. Namanya I wayan Parwadi. Seorang wali kelas yang juga guru fisika di SMP dulu. Saya mengingat beliau setelah ngos-ngosan bolak balik dari unit ke rumah sampai ke KFO (kantor fungsional operasional).
Berawal dari meninggalkan suami dan anak di rumah, saya berangkat lebih awal ke unit yang hanya butuh 10 menit perjalanan via motor. Jam 8 kurang 5. Saya girang karena bisa dating sedikit lebih awal dari yang dikatakan tepat waktu, baru mulai memutuskan memulai rapat pagi untuk over view pendampingan uit, satu karyawan belum dating dan yang lain memutuskan untuk menunggu sebab ybs tidak pernah terlambat. Sudah lebih dari 30 menit menunggu, rupanya kali terlambat juga, rapat dimulai. Usai meeting saya, agenda dilanjutkan dengan beberapa kegiatan urgent tim bisnis sampai pukul 10.05. Tepat pada saat saya melihat waktu di monitor lap top saya teringat anak dan suami di rumah. Tidak ada susu formula yang tersimpan di rumah sebab sehari-hari si kecil hanya diberi susu formula jika di bawa ayahnya ke toko. Sambil minta ijin ke ATM, saya sempatkan memebli susu kaleng dan mengantarkan ke rumah. Pintu samping rumah terbuka, tapi tidak ada tanda-tanda suami dan anak saya. Celingak-celinguk di sekitar rumah—barang kali si kecil dibawa ayahnya ke warung belakang kompleks—nihil. Saya kembali kedalam rumah, memastikan beberapa barang seperti kamera yang setiap hari menjajari koleksi buku masih ada, menelusuri kamar belakang sampai gudang dan memastikan tidak ada seseorang atau kucing tetangga yang tertinggal di dalam. Saya bergegas kembali ke unit menjemput OJT (2 minggu ini saya menghandle satu OJT dari banyuwangi). Lalu memacu kendaraan ke toko suami. Taraaa….. si kecil baru reda dari tangisnya, minta disusui. Naluri ibu mana yang kuasa menolak? Meski niatnya hanya mengambil kunci rumah dan mengantarkan susu formula.
Dan setelah sekitar setengah jam saya menemani anak saya, cuss… ke KFO tapi harus mampir ke rumah untuk cek lagi sebelum mengunci pintu. Sampai di KFO jam 10.45 dengan gembira, hingga tiba di ruang bersama sudah ada dua rekan kerja yang bermuka tegang. Tambah bingung dan tegang melihat saya bungah.
Rekan A: “Mbak Devi sudah selesai?”
Saya: “Sudah mbak, tadi pagi Cuma over view”
Rekan B:” refreshmentnya sudah?”
Saya:” haaaa….. “
Mereka panik seketika. Rekan A bilang sudah menghubungi ojt saya untuk mengingatkan saya supaya buka email, lalu di hp ada rekan kerja di kabupaten tetangga yang sudah berkali-kali telepon dan akhirnya sms juga dengan all caps lock isinya” MBA, ADA REFRESHMENT”.
10 soal perbankan syariah, 15 menit. Bukan sombong tapi ini bakat khusus mengarang indah. 2 rekan yang sudah sejam setengah mengerjakan melongo, sempat ditawari contekan juga. Akhirnya lega setelah email jawaban terkirim ke manaher dan head. Mereka sakit mata karena membaca huruf cacing? Pasti. Dan bukan Cuma sekali. 😀
Seingat saya, waktu juga yang menjadi alasan kenapa di assessement manajer lalu saya dinyatakan tidak lebih siap dari salah satu kandidat. Ya, ketika yang lain sudah stand by jam 8, saya dengan sangata tepat waktu dating jam 9. Sesuai jadwal dimulainya tes pertama. Barangkali itu juga yang membuat head saya ill feel. Lalu mengirim laporan mingguan di detik-detik terakhir juga disinggung manaher sebagai salah satu sebab saya harus mengulang assessment (catatan: jika diberi kesempatan lagi tentunya).
Apakah dengan mengirim laporan di detik-detik terakhir membuat saya menjadi orang yang malas? Tidak. Atau orang yang sangat panic? Sama sekali tidak. Tapi, yang terlibat dengan saya tidak mungkin tidak membuat penilaian tentang bagaimana saya menghandle waktu terutama waktu kerja. Di setiap unit, saya selalu bilang dengan serius: SAYA TIDAK SUKA LEMBUR. SAYA TIDAK MAU BEKERJA DI LUAR KESEPAKATAN DENGAN PERUSAHAAN. Sebagai imbasnya, tentu, jangan menghambat pekerjaan saya hehe… 8 jam dalam sehari dengan satu jam istirahat siang untuk ishoma. Dengan target yang tidak sedikit, setiap menitnya sangat penting. Apalagi jika sudah berkeluarga seperti sekarang. Tiap menit adalah hasil yang terukur (serius sekali? Iya, karena laporan audit juga bukan hal yang sepele. Semakin serius ya? Haha..).
“Setiap orang punya waktunya sendiri-sendiri” itulah yang dikatakan I wayan Parwadi yang juga guru Fisika pertama saya yang pasti telah lama bergulat dengan teori relativitas Einstein. Benar kita disediakan 24 jam dalam sehari tapi masing-masing bergerak menggunakan waktunya sendiri-sendiri. Saya dengan waktu dan kegiatan saya, Anda dengan waktu dan kegiatan anda. Meski Pak Wayan menambahkan kalimat perfeksionis dimana waktu yang kita pergunakan menentukan hasil yang kita dapatkan, tetap saja, tidak perlu menggunakan jam tangan orang lain untuk memiliki satu hari kita sendiri. Hari ini? Saya sudah selesai dan memasuki timeless moment bersama anak dan suami. See You again Monday!

Refleksi Sederhana –calon- Orangtua

baby and mom

Terlampaui sudah tri mester pertama yang melelahkan dari jatah 9 bulan 10 hari masa mengandung manusia. Hampir menyentuh 6 bulan di 2 minggu ke depan. Tidak bisa melihat setiap hari memang, sebagaimana seperti yang saya suka tonton di film dokumenternya BBC tentang human birth, betapa ajaibnya dua sel yang secara kontinyu di produksi manusia dewasa (yang jika tidak terjadi pembuahan hanya berakhir di tempat pembuangan semata) mengalami tahapan menakjubkan ketika lebur menjadi satu. Tidak mungkin tidak, setiap perempuan yang mengalami masa kehamilan tidak berkeinginan meraba dan merasa apa yang tengah terjadi di alam di bawah kulit perut yang menjadi semesta awal bagi semua pengetahuan yang akhirnya akan dicapai seorang manusia. Di dalam rahim, seperti sup nebula di jagat raya, proses-proses indah dari hanya dua inti terkecil manusia yang bertemu bisa menjadi milyaran sel yang akhirnya menjadi jaringan dan organ-organ yang secara sangat ajaib bisa mengkoordinasikan diri menjadi keutuhan, menjadi tempat menyimpan semua pengalaman, serta menjadi sebuah pergerakan baru yang nyata diantara manusia lainnya.
Orang bilang, manusia kecil ini mulai semakin terasa dan semakin nyata kehadirannya di dunia setelah bulan ke empat. Tepat setelah beberapa organ vital dasar yang dibutuhkan manusia mewujud sempurna sesuai fungsinya. Lalu, secercah pengetahuan yang dibagi lewat dunia maya juga memberi tahu perempuan tanpa pengalaman ini bahwa manusia kecil yang dia bawa di dalam rahimnya mulai mendengar dan bereaksi ketika usia 6 bulan. Dan sampai saatnya tiba, saya rasa saya semakin bisa merasakan bagaimana dia bukan lagi entitas asing dari dua sel kasat mata melainkan manusia yang bergerak, merespon, dan mulai mempunyai keterikatan paling sederhana dengan saya sebagai sesama manusia. Sebagai ibu dan anak tentunya.
Menjadi Ibu. Begitu seharusnya tajuk tulisan ini saya buat. Isinya long-listing-everything-needed dalam melakoni peran baru yang –insyaAlloh-akan tiba dengan lebih nyata. List ini jika ditulis mungkin akan sangat panjang dan perlu banyak sekali kolom-kolom untuk memisahkan jenis-jenis persiapan menjadi ibu. Tapi saya tidak pandai membuat list semacam list blanja yang akan disetor ke suami atau harus dilakukan secara rutin. Termasuk sepertinya untuk keperluan pasca melahirkan. Lantas, yang akhirnya saya coba jangkau adalah apa-apa saja yang sekiranya terjangkau pikiran saya. Lalu payahnya Cuma ada dua: materi dan yang selain materi.
Banyak sudah liteartur yang membahas tentang keduanya, baik secara gamblang maupun tersirat. Jadi kalau ingin melihat detail apa saja yang membahas tentang keduanya, sangat mudah, semudah menekan sekali atau dua kali klik. Tentang materi, begitu terlahir satu manusia, seolah-olah semua pabrik penyedia barang kebutuhan manusia baru sudah bersekongkol untuk membuat paket kebutuhan itu memang harus ada (baca: harus dibeli) dan harus dipersiapkan. Benar memang, tapi kalau kemudian membuat kita bertekuk lutut pada konsumerisme atas nama rasa cinta dan kasih sayang ke anak, apa masih baik? Yaah silakan dijawab sendiri yaa… 🙂 Jelasnya, tidak ada kekuatiran tertentu pada diri saya mengenai kebutuhan-kebutuhan ini, selama ini memang kebutuhan lho yaa… bukan yang dibutuh-butuhkan.
Membayangkan cerita orangtua saya yang waktu saya lahir belum punya pendapatan tetap yang memadai sehingga hanya berbekal tekad untuk melahirkan anak dan uang seadanya pun tetap bisa memberikan nilai lebih selain selimut lembut berharga mahal yang tidak pernah ada dalam cerita. Bapak waktu itu pun tidak membawa sehelai kain untuk berjaga-jaga. Akhirnya, proses melahirkan saya benar-benar sangat sederhana. Termasuk kemudian cerita Bu lek dan Mbah yang membantu pengasuhan. Jauh dari kesan mewah dan mahal. Secara waktu itu penghasilan rutin Bapak adalah dari sukwan di SMP dan ibu masih membantu orangtuanya mengolah sawah. Saya yakin, Ibu saya sampai sekarang tidak tahu ada benda bernama stroller. Perlengkapan bayi ala Beliau hingga sekarang masih setradisional gedong, guritan, popok kain dan jarik warna merah berbatik naga. Sesederhana itu kira-kira barang kebutuhan bayi yang saya pelajari.
Lain lagi kalau membahas yang non-materi. Ini seperti menelan pil pencahar. Bisa mulas kalau tidak menemukan jalan keluar yang memang tidak “segampang dan segamblang” melahirkan itu sendiri. Belakngan saya mulai membatin dengan manusia kecil di dalam rahim. Apakah mengajarkan kebaikan saja sudah cukup untukmu kelak? Atau kamu mau belajar lebih ber-agama? Apa yang membuatmu berkecukupan untuk menjadi manfaat bagi semesta dan bagi sesama? Cukupkah kasih sayang dan cinta itu sendiri sebagai bekal? Ataukah sya harus membekalimu dengan hal-hal logis dulu sambil menyuapi dengan kasih sayang? Saya pernah punya kekuatiran berlebih soal memandikan bayi baru berusia hari, mengurusnya sendiri dan membuat perawatan di hari-hari awal pasca persalinan telah benar. Tapi itu tidak seseram ketika berpikir tentang nilai hidup mana yang akan saya pelajari bersama dia.
No defense. Cuma bicara jujur di tulisan ini. Mungkinkah saya mengajarkan dia seperti saya mengajari diri saya sendiri tentang nilai? Berjalan, berputar, tersesat, kembali ke titilk nol, dan mulai lagi? Seperti siklus meski pada setiap nilai mengajarkan kebaikan. Atau mungkin, kembali ke satu agama yang utuh adalah pencerahan? Seperti yang selalu saya dambakan. Iya, kembali melakoni dengan utuh islam sebagai agama juga nilai yang saya pilih sendiri (lepas dari memang saya dilahirkan di keluarga islam), sehingga kelak jika pun manusia kecil ini memilih jalan lain dia masih punya rumah untuk selalu pulang.
Kemudian, siapkah saya dan suami dengan jalan ini? Memaksa diri untuk bisa, lebih baik dari pada menghindar karena takut akan suatu komitmen, bukan? Kita memilih menjadi orang tua tapi kita tidak memilih untuk bertanggungjawab. Agama bukan jalan yang mudah dan murah, kita coba mulai dengan ikhlas yaa…
P.S Ibu dan Bapak menunggumu manusia kecil penggemar music patrol ala ramadhan.